KONTAK TERBUKA

DI Lestari Readymix / Sebagai Pusat Pemesanan Beton Ready mix dan Concrete Pump / Untuk Wilayah Se - Jabodetabek, Jakarta, Bogor, Bekasi, Depok, Tangerang, Bandung

Telpon / Whatsapp

Bpk. Fuad

===================

Untuk Readymix Bagian Jawa Timur


Hubungi

Bpk. Syarief

0812-8227-4712

Klik GAMBAR WhatsApp DAN TELPON

========================


Operator (2)

Bpk. Tono


ad970



PENAWARAN HARGA BETON READY MIX


Konsultasi & Nego Harga


Kontak 1 : 0812-9070-8519


Kontak 2 : 0877-2229-2650

    ==============

    NO

    MUTU BETON COR

    HARGA READYMIX

    1

    STANDAR

    PER KUBIK

    N

    E

    G

    O

    K 225

    820.000,00

    K 250

    840.000,00

    K 275

    860.000,00

    K 300

    880.000,00

    K 350

    900.000,00

    K 400

    950.000,00

    2

    MINIMIX BETON

    PER KUBIK

    N

    E

    G

    O

    K 225

    1.200.000,00

    K 250

    1.250.000,00

    K 275

    1.270.000,00

    K 300

    1.300.000,00

    K 325

    1.330.000,00

    K 350

    1.350.000,00



    Rabu, 04 Januari 2017

    KELEBIHAN BETON DAN KEKURANGANNYA

    Kelebihan Dan Kekurangan Beton




    Menurut SNI-15-1990-03, untuk penggunaan beton dengan kekuatan tidak lebih dari 10 MPa boleh menggunakan campuran 1 pc:2 psr:3 batu pecah/split dengan slump untuk pengukuran pengerjaannya tidak lebih dari 100 mm.

    Pengerjaan beton dengan kekuatan tekan hingga 20 MPa boleh menggunakan penakaran volume, tetapi pengerjaan beton dengan kekuatan tekan lebih dari 20 MPa harus menggunakan campuran berat. 

    Salah satu yang kita kenal adalah Beton Ringan (lightweight concrete) atau yang lebih dikenal dengan sebutan Hebel. 

    Beton ringan adalah beton yang memiliki berat jenis (density) lebih ringan daripada beton pada umumnya. Beton ringan bisa disebut sebagai beton ringan aerasi (Aerated Lightweight Concrete/ALC) atau sering disebut juga (Autoclaved Aerated Concrete/ AAC) yang mempunyai bahan baku utama terdiri dari pasir silika, kapur, semen, air, ditambah dengan suatu bahan pengembang yang kemudian dirawat dengan tekanan uap air.

    Pada umumnya berat beton ringan berkisar antara 600 – 1600 kg/m3. Teknologi material bahan bangunan berkembang terus, salah satunya beton ringan aerasi (Aerated Lightweight Concrete/ALC) atau sering disebut juga (Autoclaved Aerated Concrete/ AAC). Sebutan lainnya Autoclaved Concrete, Cellular Concrete (semen dengan cairan kimia penghasil gelembung udara ), Porous Concrete, dan di Inggris disebut Aircrete and Thermalite.

    Beton ringan AAC ini pertama kali dikembangkan di Swedia pada tahun 1923 sebagai alternatif material bangunan untuk mengurangi penggundulan hutan. Beton ringan AAC ini kemudian dikembangkan lagi oleh Joseph Hebel di Jerman Barat di tahun 1943. Pada tahun 1967 bekerja sama dengan Asahi Chemicals dibangun pabrik Hebel pertama di Jepang.

    Sampai saat ini Hebel telah berada di 29 negara dan merupakan produsen beton aerasi terbesar di dunia. Di Indonesia sendiri beton ringan mulai dikenal sejak tahun 1995, saat didirikannya PT Hebel Indonesia di Karawang Timur, Jawa Barat. 

    Ada beberapa kelebihan dari Beton ringan atau Autoclaved Aerated Concrete (AAC), yaitu:

    1. Balok AAC mudah dibentuk;
    2. Karena ukurannya yang akurat tetapi mudah dibentuk, sehingga dapat meminimalkan sisa-sisa bahan bangunan yang tak terpakai;
    3. AAC dapat mempermudah proses konstruksi;
    4. Bobotnya yang ringan mengurangi biaya transportasi;
    5. Karena ringan, tukang bangunan tidak cepat lelah;
    6. Mengurangi biaya penguat atau pondasi;
    7. Waktu pembangunan lebih pendek;
    8. Kedap suara;
    9. Anti jamur;
    10. Anti serangga;
    11. Nyaman.

    Selain kelebihan, Beton AAC juga memiliki beberapa kelemahan, yaitu:

    Kekurangan Beton 

    1. Karena ukurannya yang besar, untuk ukuran yang tanggung, akan memakan waste yang cukup besar;
    2. Perekat yang digunakan harus disesuaikan dengan ketentuan produsennya, umumnya adalah semen instan;
    3. Nilai kuat tekannya (compressive strength) terbatas, sehingga sangat tidak dianjurkan penggunaan untuk perkuatan (struktural); dan
    4. Harganya cenderung lebih mahal dari bata konvesional.

    Ada tiga macam cara membuat beton aerasi, yaitu:

    1. Yang paling sederhana yaitu dengan memberikan agregat/campuran isian beton ringan;
    2. Menghilangkan agregat halus (agregat halusnya disaring, contohnya debu/abu terbangnya dibersihkan); dan
    3. Meniupkan atau mengisi udara di dalam beton.
    Dengan berbagai kelebihan dari beton ringan yang telah disebutkan di atas, saat ini beton ringan banyak diaplikasi dalam pelbagai proyek dalam bentuk:

    • v Blok (bata);
    • v Panel; dan
    • v Ready mix.
    Demikian Kami sedikit menjelaskan mengenai Kelebihan Beton dan Kekurangannya

    Tidak ada komentar:

    Posting Komentar

    BETON READY MIX

    LESTARI READY MIX